Notification

×
© Best Viral Premium Blogger Templates

Iklan

Setelah Tak “Tersentuh” Pembangunan Sejak 2009, Kini Ruas Jalan Tampangeng-Tosora Dibeton

Admin
Senin, 13 Desember 2021 Last Updated 2021-12-13T10:42:04Z

Karebacelebes.com

Foto oleh staf Humas Pemda wajo



WAJO - Bupati dan Wakil Bupati, Amran Mahmud-Amran, sejak awal memimpin Kabupaten Wajo telah mencanangkan pembangunan infrastruktur jalan sebagai salah satu program utama. Bukan tanpa alasan, sebab infrastruktur jalan bisa jadi penunjang berbagai sektor lainnya.

Foto oleh staf Humas Pemda wajo


Amran Mahmud dalam beberapa kesempatan menyampaikan, infrastruktur jalan yang baik akan mempermudah mobilitas masyarakat, juga membantu dalam pengangkutan hasil produksi masyarakat yang rata-rata petani dan nelayan. Selain itu, akan membantu dalam pengembangan pariwisata.

Foto oleh staf Humas Pemda wajo


Memasuki tahun ketiga pemerintahan duo Amran, pembangunan infrastruktur jalan terus digenjot. Salah satu pekerjaan yang sudah pada tahap finalisasi untuk pelaksanaan 2021 ini adalah peningkatan ruas jalan beton Tampangeng-Tosora dengan volume 2.417 meter x 5 meter. Adapun nilai kontraknya Rp10,5 miliar.


Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, dan Pertanahan (PUPRP) Wajo, Andi Pameneri, mengatakan bahwa pengerjaan ruas jalan tersebut merupakan lanjutan dari peningkatan ruas jalan beton pada 2020 lalu.

Foto oleh staf Humas Pemda wajo


"Ini merupakan lanjutan dari pelaksanaan peningkatan ruas jalan beton Tampangeng-Tosora yang telah dilaksanakan dengan volume 2.700 meter x 5 meter dengan nilai kontrak Rp10,7 miliar pada tahun anggaran 2020 lalu," ucap Pameneri, Senin (13/12/2021).


Alumnus Sekolah Tinggi Pemerintahan Dalam Negeri (STPDN) ini menuturkan, selain untuk mempermudah mobilisasi masyarakat, peningkatan ruas jalan beton Tampangeng-Tosora ini merupakan akses menuju ke salah satu lokasi wisata budaya dan wisata religi Wajo, yaitu situs Masjid Tua Tosora.


"Selain itu juga, ruas ini menghubungkan Kecamatan Tempe, Kecamatan Pammana, dan Kecamatan Majauleng menuju ke Kecamatan Bola dan Kecamatan Takkalalla," tuturnya.


Eks Kepala Dinas Ketahanan Pangan Wajo ini juga menyampaikan, sebelumnya pelaksanaan penanganan skala besar untuk ruas ini terakhir pada 2009. "Setelah itu, hanya dilakukan pembenahan setiap ada kerusakan akibat banjir," sebutnya.


Sementara, Kepala Desa Tosora, Asri Prasak, membenarkan pelaksanaan skala besar untuk ruas tersebut terakhir sekitar sepuluh tahun lalu.


Kepala desa tiga periode inipun menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang tinggi kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Wajo atas peningkatan ruas tersebut. 


"Peningkatan ruas jalan ini juga mempermudah akses ke beberapa desa dan akses lintas kecamatan, seperti Kecamatan Pammana, Takkalla, Bola, Majauleng. Selain itu, akses tersebut merupakan jalan alternatif  Sengkang-Solo-Bone jika jalan di Cempa mengalami banjir," pungkasnya. (Red/adv)

Editor : Gus Mus

Komentar

Tampilkan

  • Setelah Tak “Tersentuh” Pembangunan Sejak 2009, Kini Ruas Jalan Tampangeng-Tosora Dibeton
  • 0

Terkini